Bahan pakan yang diberikan kepada hewan  merupakan zat nutrisi utama yang akan digunakan oleh tubuh hewan untuk tumbuh dan berkembang serta melakukan proses metabolisme yang  berlangsung di dalam tubuh. Ketersediaannya di dalam tubuh hewan baik jumlah maupun kualitasnya haruslah mencukupi kebutuhan hewan tersebut.

Ketidaktersediaan salah satu zat nutrisi di dalam tubuh akan direspon tubuh dengan cara menurunkan atau bahkan menghentikan metabolisme maupun produktivitas tergantung tingkat atau berapa lamanya difisiensi nutrisi tersebut di dalam tubuh. Ketidaktersediaan zat nutrisi ini dapat disebabkan oleh ketidaktepatan dalam manajemen pemberian pakan, pemilihan pakan yang kurang tepat atau penyimpanan pakan yang kurang baik sehingga menurunkan kadar nutrisi yang ada dalam makanan tersebut. Oleh karena pemberian sumplemen sangat diperlukan untuk melengkapi atau memenuhi kandungan zat nutrisi yang berkurang akibat penanganan dan penyimpanan pakan yang kurang tepat.

Suplementasi pada pakan  dapat dibagi menjadi 2 jenis, yaitu  feed supplement dan feed additive. Dua macam suplementasi tersebut dapat memenuhi kekeurangan nutrisi di dalam tubuh hewan sehingga hewan tidak mengalami difisiensi nutrisi. Menurut Cullison (1979) tujuan pemberian feed supplement dan feed additive yaitu :

  • Melengkapi kandungan nutrisi mikro, terutama vitamin yang kemungkinan berkurang karena proses penanganan dan penyimpanan ransum yang kurang baik
  • Meningkatkan kualitas fisik ransum, terutama penambahan feed additive
  • Meningkatkan ketersediaan nutrisi maupun proses pencernaan dan penyerapan zat nutrisi dalam ransum

 

PEMBAHASAN

FEED ADDITIVE

            Additive adalah suatu bahan atau kombinasi bahan yang ditambahkan dalam kuantitas yang kecil, kedalam campuran makanan dasar untuk memenuhi kebutuhan khusus, contoh additive yaitu bahan konsentrat, additive bahan suplemen, additive bahan premix, additive bahan makanan (Hartadi et. al., 1991).

Additive adalah susunan bahan atau kombinasi bahan tertentu yang umum digunakan dalam meramu pakan ternak yang sengaja ditambahkan ke dalam ransum pakan ternak untuk menaikkan nilai gizi pakan guna memenuhi kebutuhan khusus pada ternak. Sedangkan menurut Murtidjo (1993), additive adalah tambahan pakan yang umum digunakan dalam meramu pakan ternak. Penambahan bahan biasanya hanya dalam jumlah yang sedikit. Maksud dari penambahan adalah untuk merangsang pertumbuhan atau merangsang produksi. Macam-macam additive antara lain antibiotika, hormon, arsenikal, sulfaktan, dan transquilizer.

Menurut Lesson dan Summers (2001), feed additive dapat berupa flavoring agent, antibiotik, enzim, antioksidan, hormon, probiotik dan antikoksidial. Fungsi feed additive adalah untuk menambah vitamin-vitamin, mineral dan antibiotika dalam ransum, menjaga dan mempertahankan kesehatan tubuh terhadap serangan penyakit dan pengaruh stress, merangsang pertumbuhan badan (pertumbuhan daging menjadi baik) dan menambah nafsu makan, meningkatkan produksi daging maupun telur (Anggorodi,1985).

Selain bertujuan untuk menaikkan gizi suatu pakan feed additive  juga memiliki tujuan untuk meningkatkan kualitas simpan produk dan penerimaan konsumen. Bahan tambahan yang mengandung  nutrisi sengaja ditambahkan untuk keperluan teknologi prosesing dan penyimpanan. Penggunaan  feed additive hanya boleh ditambahkan pada makanan bila memenuhi persyaratan dan tidak membahayakan kesehatan.

 

Macam-Macam Feed Additive

Feed additive yang diberikan pada ransum ternak diharapkan dapat menghasilkan pertumbuhan yang diinginkan, oleh karena itu, ada berbagai macam jenis feed additive yang diberikan memiliki tujuan pertumbuhan tertentu. Beberapa feed additve yang diberikan antara lain :

 

  1. Flavoring agent, pemberi bau untuk meningkatkan palatabilitas pakan contoh cairan sukrosa
  2. Enzim merupakan katalisator yang berperan mempercepat suatu reaksi kimiawi. Enzim phytase mulai banyak digunakan peternak yang berperan memecah ikatan phytate pada bahan ransum nabati, seperti jagung sehingga ketersediaan fosfor bisa meningkat. Kerja enzim ini akan optimal apabila jenis enzim sesuai dengan substratnya, kondisi lingkungan dan kesesuaian dosisnya. Enzim untuk memperbaiki daya cerna
  3. Antibiotik, Antibiotik dalam dosis rendah diketahui efektif terhadap pengontrolan infeksi subklinis dan merangsang pertumbuhan hewan bila ditambahkan dalam air minum atau kedalam pakan. Zinc bacitrasin yang terdapat dalamTop Mix mampu bekerja secara selektif menekan pertumbuhan bakteri usus yang menghambat proses pencernaan dan penyerapan ransum. Suplementasi antibiotik dalam ransum juga mengatasi penyakit yang timbul di saluran pencernaan.
  4. Sumber-sumber karotenid ditambahkan kedalam ransum untuk memperbaiki pigmentasi dari broiler dan kuning telur.
  5. Hormon atau zat lain yang digunakan untuk memperbaiki proses metabolisme dari ayam. Estrogen dipergunakan untuk memperbaiki pertumbuhan dan memperbaiki karkas ayam. Senyawa thyroaktif (seperti casein yang mengandung iodium) kadang digunakan untuk memperbaiki produksi telur, kualitas telur, dan mencegah degenerasi lemak dibawah kondisi tertentu. Beberapa macam obat( termasuk hormon) dipergunakan untuk menghentikan jatuh bulu (molting) atau untuk mempercepat molting ayam yang sudah berproduksi lama.
  6. Probiotik merupakan bahan pakan tambahan berupa mikrobia hidup yang berperan membantu proses pencernaan dan penyerapan zat nutrisi di saluran pencernaan. Probiotik juga berperan meningkatkan keseimbangan mikrobia di dalam saluran pencernaan. Mikrobia yang terkandung dalam probiotik antara lain Saccharomyces cerevisiaeyang kaya vitamin, enzim maupun nutrien lainnya dan Aspergillus oryzaeyang memiliki enzim pencerna serat.
  7. Mold inhibitor dan toxin binder diperlukan melihat kondisi lingkungan Indonesia  yang beriklim tropis terbukti mendukung pertumbuhan jamur, terlebih lagi jika kadar air ransum melebihi standar (> 14%). Oleh karena itu penambahan mold inhibitor yang berperan menghambat pertumbuhan jamur diperlukan, terutama saat musim penghujan. Asam propionat merupakan contoh mold inhibitor yang sering digunakan. Saat jamur telah mengkontaminasi maka bisa dipastikan bahan baku ransum telah tercemar racun jamur. Jamur yang mencemari ransum bisa dengan mudah dimatikan namun tidak demikian dengan racun jamur yang tidak sulit dihilangkan baik melalui perlakuan fisik (pemanasan), kimia atau biologi. Oleh karena itu untuk menekan atau menghilangkan pengaruh negatif dari racun jamur ini perlu ditambahkan toxin binder (pengikat toksin). Contoh toxin binder ialah zeolit, hydrate sodium calcium aluminosilicate (HSCAS) atau serat dari kulit gandum
  1. Koksidiostat seperti sulfaquinoxalin, amprolium, dan oxytetrasiklin merupakan contoh zat koksidiostat yang sering dicampurkan dalam ransum jadi. Tujuannya ialah untuk menekan pertumbuhan koksidia yang terdapat dalam ransum. Kita hendaknya mengetahui jenis koksidiostat yang ditambahkan dalam ransum sehingga saat ayam kita terserang koksidiosis kita bisa memberikan obat yang sesuai, yang tidak memicu terjadinya resistensi
  2. Antioksidant diperlukan untuk mencegah ketingikan yang ditimbulkan oleh lemak.Lemak yang terkandung dalam ransum dapat mengalami reaksi oksidatif sehingga menimbulkan ketengikan. Akibatnya palatabilitas ransum menurun. Selain itu reaksi oksidatif ini juga dapat mengakibatkan kerusakan vitamin larut lemak (A, D, E dan K). Guna mencegah ketengikan tersebut bisa ditambahkan antioksidan, seperti butylated hydrosi toluen (BHT) atau ethoxyquin.

 

 Pemberian Feed Additive

 Feed additive bukanlah zat makanan atau makanan dasar untuk meningkatkan nutrisi hewan melainkan hanya sebagai zat tambahan oleh karena itu perlu diperhatikan manajemen pemberian feed additive yang benar agar hasil yang didapatkan optimal. Pemberiaan feed additive harus memperhatikan syarat sebagai berikut :

  • Meskipun rentang dosis pemberian feed additive relatif lebar, namun hendaknya disesuaikan dengan dosis dan aturan pakai yang tercantum pada produk
  • Pencampuran bahan tambahan dalam ransum hendaknya perlu dipastikan tercampur secara homogen. Jika kita memakai mixeruntuk mencampur suplemen maka sebaiknya digunakan mixer horizontal dan suplemen tersebut dicampur dengan sejumlah kecil ransum dulu baru setelah itu dicampur dengan ransum dalam jumlah yang lebih banyak. Teknik pencampuran ini juga digunakan jika kita melakukannya secara manual

Untuk menjamin zat-zat makanan tersebut ditelan, dicerna, dilindungi dari kerusakan, diserap dan diangkut dari sel-sel tubuh, maka pelengkap makanan tak bergizi tertentu atau yang disebut additive dimasukkan ke dalam ransum sebagai tambahan sampai terjadi suatu konsentrasi optimum dan keseimbangan zat-zat makanan (Rasyaf, 1994).

 

FEED SUPPLEMENT

Feed supplement merupakan bahan pakan tambahan yang berupa zat-zat nutrisi, terutama zat nutrisi mikro seperti vitamin, mineral atau asam amino. Penambahan feed supplement dalam ransum berfungsi untuk melengkapi atau meningkatkan ketersedian zat nutrisi mikro yang seringkali kandungannya dalam ransum kurang atau tidak sesuai standar. Terlebih lagi pada ransum hasil self mixing yang biasanya mengalami keterbatasan untuk membuat formulasi yang memperhitungkan sampai komponen nutrisi mikronya.

 

Macam-Macam Feed Supplement

Kandungan zat nutrisi yang sering terdapat dalam sediaan feed supplement antara lain vitamin, mineral dan asam amino. Menurut Misriadi (2013) Ketiga komponen nutrisi inilah yang seringkali mengalami defisiensi, ketiga komponen tersebut antara lain:

  1. Vitamin

Vitamin merupakan komponen nutrisi yang relatif labil terhadap cahaya, kelembaban, suhu maupun suasana asam dan basa . Selain itu stabilitas sebagian besar vitamin juga dipengaruhi oleh jangka waktu penyimpanan ransum. Ketidakstabilan vitamin dan fungsi penting dari masing-masing vitamin inilah yang mendasari perlu dilakukannya suplementasi vitamin dalam pakan ternak..

Vitamin-vitamin yang paling sering ditambahkan dalam pakan ternak antara lain vitamin A, B12, D3, K, riboflavin, asam pantotenat, kholin dan niasin. Vitamin C juga sering ditambahkan dalam ransum atau air minum. Sebagai sumber vitamin A dapat digunakan Vit. A palmitat, Vit. A acetat dan minyak ikan. Sumber vitamin D2 digunakan Vit. D pada semua tanaman yaitu hasil aktivasi sterol dalam tanaman oleh sinar ultraviolet. Sumber vitamin D3 digunakan Vit. D pada hewan yang merupakan hasil aktivasi sterol pada hewan oleh sinar ultraviolet misalnya minyak ikan. Sumber vitamin E digunakan senyawa vit. E aktif, misalnya dl alpha tokoferil asetat. Sumber vitamin K dapat menggunakan MCBC dan MPB.

Pemberian vitamin juga perlu diperhatikan, mengingat peranan vitamin yang sangat penting. Kelebihan kadar vitamin tidak akan memberikan pengaruh yang besar terhadap produktivitas ternak. Alasannya rentang dosis vitamin relatif besar dan kelebihan vitamin akan dibuang oleh tubuh. Hanya saja untuk vitamin larut lemak (A, D, E dan K) rentang pemberian yang terlalu lebar (berlebih) dan dalam jangka waktu yang lama dapat mengganggu kerja hati karena vitamin ini disimpan di dalam hati. Selain itu kelebihan vitamin D juga dapat mengakibatkan gangguan deposisi kalsium pada tulang.

 

  1. Mineral

Mineral ialah suatu senyawa an-organik terkecil yang menyusun tubuh makhluk hidup termasuk hewan. Ketersediaannya harus disuplai dari luar, misalnya melalui pakan karena tubuh hewan tidak bisa memproduksinya. Dalam perkembangannya, ketersediaan mineral dapat berupa mineral organik, yaitu mineral yang digabungkan dengan senyawa organik seperti asam amino, asam organik atau polisakarida. Contoh sediaan mineral organik ini antara lain metal specific amino acids complexmetal amino acid complex, metal organic acid dan metal polysaccharide. Selain metal (besi, red) mineral yang telah tersedia dalam bentuk organik antara lain zinc, ma-ngan dll.

Ternak seperti ayam membutuhkan dua macam mineral yaitu makro dan mikro mineral. Kalsium, fosfor, kalium, natrium, klor, sulfur dan magnesium termasuk kelompok makro mineral, sedang mineral yang lainnya, seperti besi, seng, mangan dll tergolong sebagai mineral mikro. Kalsium dan fosfor merupakan mineral yang memerlukan suplai pa-ling besar dibandingkan mineral lainnya. Sumber mineral dapat ditemukan pada  Tepung tulang, Tepung kerang (CaCo3) , Garam (NaCl).

 

  1. Asam amino

Asam amino adalah monomer dari protein. Sebagai bahan pakan tunggal asam amino tidak tersedia di alam, namun tersedia secara buatan. Metionin, lisin, treonin dan tripthopan merupakan beberapa asam amino yang sering diberikan suplementasi. Keempat asam amino tersebut termasuk asam amino essensial, yaitu asam amino yang tidak dapat diproduksi oleh tubuh hewan sehingga harus disuplai melalui pakan. Selain keempat asam amino itu yang termasuk asam amino essensial antara lain arginin, histidin, isoleusin, leusin, valin dan penilalanin. Keenam asam amino ini relatif bisa terpenuhi dari pakan yang diberikan.

Pakan pada hewan misalnya ayam sebagian besar tersusun atas bahan baku ransum berupa biji-bijian, seperti jagung dan bungkil kedelai yang notabene kadar asam aminonya kurang ideal, terutama metionin. Hal inilah yang mendasari diperlukannya suplementasi asam amino. Oleh karena itu, di pasaran sudah tersedia asam amino seperti DL- metionin dan L-lisin yang mempunyai kemurnian 99%.

 

Pemberian Feed Supplement

Pemberian feed suplement intinya sama dengan dengan feed additive karena keduanya bukan merupakan pakan dasar melainkan hanya pakan tambahan. Pemberiannya harus selalu memperhatikan dosis yang sesuai, serta proses pencampuran yang tepat selain itu manajemen pemberian juga selalu diperhatikan agar tidak terjadi pemberian yang berlebihan kepada ternak.

 

Perbedaan Feed Additive dan Feed Supplement

Pada umunya feed additive dan feed supplement itu sama yaitu merupakan pakan tambahan untukmemenuhi kebutuhan nutrisi ternak perbedaannya adalah feed additive merupakan  zat tambahan yang bersifat non-nutritif (bukan termasuk zat nutrisi), contohnya ialah enzim, hormon, zat perwarna ransum dll. Sedangkan feed supplement merupakan zat tambahan yang bersifat  nutrisi, terutama nutrisi mikro seperti vitamin, mineral atau asam amino. Penambahan feed supplement dalam ransum berfungsi untuk melengkapi atau meningkatkan ketersedian zat nutrisi mikro yang seringkali kandungannya dalam ransum kurang atau tidak sesuai standar

 

Manfaat lain pemberian feed additive dan feed supplement

Menurut PT Biotech Inti Organik (2007) manfaat umum pada ternak setelah pemberian feed additive antara lain:

  • Meningkatkan daya serap protein ternak
  • Terhindarnya dari defisiensi vitamin dan mineral
  • Terhindarnya dari malnutrisi, akibat bahan pakan yang rusk atau berkurang
  • Nafsu makan ternak meningkat, sehingga memacu pertambahan bobot badan dalam waktu relatif singkat,
  • Meningkatkan volume produksi ternak,
  • Meningkatkan kualitas daging, susu dan telur,
  • Menjadikan rasa daging lebih enak, karena perbaikan struktur serat daging pada ternak,
  • Menjaga stamina ternak tetap fit, tahan terhadap stres dan penyakit

 

KESIMPULAN

Kebutuhan nutrisi pada hewan tidak akan terpenuhi jika hanya mengkonsumsi bahan pakan dasar saja. Pemberian feed additive dan feed supplement merupakan zat pakan tambahan yang diberikan  pada hewan  untuk memenuhi kekurangan nutrisi tersebut. Namun dalam pemberian zat tambahan harus diperhatikan dosis agar penggunaannya tidak berlebihan sehingga tidak menimbulkan gangguan lain.